alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pemkab Bogor Setuju Restoran Rindu Alam di Puncak Bogor Kembali Dibuka

Andi Ahmad S Kamis, 14 Oktober 2021 | 16:36 WIB

Pemkab Bogor Setuju Restoran Rindu Alam di Puncak Bogor Kembali Dibuka
Potongan tangkapan layar live suara.com bersama Wabup Iwan Setiawan

Wakil Bupati Bogor Iwan Setiawan mengatakan, mewakili Pemkab Bogor, pihaknya sangat setuju salah satu ikon wisata Kawasan Puncak Bogor yakni Restoran Rindu Alam kembali

SuaraBogor.id - Pemerintah Kabupaten Bogor menyetujui rencana Pemprov Jabar, yang akan kembali menghidupkan Restoran Rindu Alam di Puncak Bogor, Jawa Barat.

Wakil Bupati Bogor Iwan Setiawan mengatakan, mewakili Pemkab Bogor, pihaknya sangat setuju salah satu ikon wisata Kawasan Puncak Bogor yakni Restoran Rindu Alam kembali dihidupkan.

"Dalam rangka meningkatkan daya tarik wisata, saya atas nama Pemkab Bogor menyambut baik rencana pengembangan kembali rumah makan atau kawasan Rindu Alam. Entah itu jadi tempat wisata kuliner, pusat oleh-oleh, atau lainnya," ungkap Wakil Bupati Bogor Iwan Setiawan di Cibinong, Bogor, melunik dari Antara, Kamis (14/10/2021).

Menurutnya, rumah makan legendaris tersebut memiliki banyak kenangan manis yang membawa nama Puncak Bogor mendunia. Mantan Presiden Amerika Serikat Barack Obama pun sempat kepincut dengan salah satu menu di Restoran Rindu Alam.

Baca Juga: Viral, Pengendara Motor Tewas di Jalan Alternatif Sirkuit Sentul

"Dulu juga nama Puncak sampai ke mancanegara, Obama pernah ngomong, di Puncak itu ada restoran Rindu Alam, itu kan jadi mendunia," ujar Iwan.

Ia menyebutkan bangunan restoran yang terletak di ketinggian 1.444 meter di atas permukaan laut (MDPL) itu merupakan warisan bersejarah.

Bangunan Restoran Rindu Alam pertama kali didirikan pada tahun 1970-an oleh orang dekat Presiden RI Soekarno yaitu seorang perwira tinggi Letjen TNI Ibrahim Adjie.

Iwan mengaku sepakat jika kawasan Rindu Alam kembali dihidupkan setelah tutup awal tahun 2020, karena habis kontrak penggunaannya oleh pihak ketiga. Menurutnya, jika bangunan tersebut dibiarkan terlalu lama tak digunakan, khawatir akan menjadi kumuh.

"Sekarang pun walau sudah tutup tapi tetap saja jadi tempat nongkrong. Makanya saya setuju kalau Pemprov kolaborasi dengan Pemkab Bogor untuk pengembangan kembali tempat wisata Rindu Alam ini. Mungkin konsepnya juga bisa lain dari sebelumnya. Yang penting diaktifkan untuk kembali menjadi destinasi wisata," kata Iwan.

Baca Juga: BPBD Catat Selama September Ada 101 Bencana Melanda 70 Desa di Kabupaten Bogor

Ia juga mengusulkan agar nama tempat tersebut tetap Rindu Alam ketika kembali dibuka, karena namanya sudah melekat di telinga masyarakat sebagai ikon Puncak.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait