alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tawuran Pelajar di Bogor Harus Ditangani Dengan Serius, Ketua Dewan: Perlu Efek Jera

Andi Ahmad S Jum'at, 15 Oktober 2021 | 14:42 WIB

Tawuran Pelajar di Bogor Harus Ditangani Dengan Serius, Ketua Dewan: Perlu Efek Jera
Ketua DPRD Kota Bogor Atang Trisnanto, Ketua Fraksi FAN Safrudin Bima, Ketua Komisi II Rusli Prihatevy dan Ketua Komisi III Zaenul Mutaqin sedang menikmati kopi di pinggir jalan. (Dok: DPRD Kota Bogor)

Menurut Atang Tristanto, untuk mencegah tawuran antar pelajar di Kota Bogor, Jawa Barat, hal ini menjadi perhatian serius. Dirinya mendorong agar ada efek jera untuk sekolah

SuaraBogor.id - Ketua DPRD Kota Bogor Atang Trisnanto angkat suara kaitan tawuran pelajar di Kota Bogor yang menyebabkan satu orang meninggal dunia.

Menurut Atang Tristanto, untuk mencegah tawuran antar pelajar di Kota Bogor, Jawa Barat, hal ini menjadi perhatian serius. Dirinya mendorong agar ada efek jera untuk sekolah yang terlibat.

Atang sapaan akrabnya menuturkan, kekerasan pelajar yang memakan korban jiwa adalah masalah yang sangat serius. Maka harus ditangani dengan sangat serius, tidak hanya sekedar langkah taktis ataupun reaktif, meski hal itu juga tetap diperlukan sebagai solusi jangka pendek.

Namun, sangat penting untuk dipikirkan bersama strategi penanganan secara komprehensif agar tidak terulang kembali di masa mendatang, khususnya di masa pandemi Covid-19 ini.

Langkah pertama, menurut Atang adalah dilakukannya pendekatan hukum. Dimana, tindakan hukum kepada pelaku kekerasan harus ditegakkan. Tidak hanya kepada pelaku kekerasan, tetapi juga kepada orang-orang yang membantu pelaku dalam tindak keketasan juga perlu dikenakan hukuman.

"Perlu efek jera dengan hukum yang berat dan tegas. Menghilangkan nyawa orang lain atau mengakibatkan orang lain terluka adalah tindakan kriminal serius," katanya, Jumat 15 Oktober 2021.

Kedua, pendekatan pola pembelajaran. Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat (KCD), Dinas Pendidikan Kota Bogor, dan Sekolah perlu merumuskan satu pola pembelajaran yang menjadikan siswa disibukkan dengan kegiatan yang ada disekolah baik akademik maupun non akademik.

"Ini bisa dilakukan dengan memberikan pelajar ruang maksimal untuk menyalurkan aktualisasi mereka ke dalam kegiatan positif baik olahraga, seni, pramuka, ekskul, dan lain sebagainya. Semoga dengan kesibukan positif ini tidak ada ruang bagi pelajar untuk macam-macam diluar," jelasnya.

Untuk yang ketiga, pendekatan pembinaan. Bagaimanapun, pola pendidikan tidak bisa hanya bertumpu pada pembelajaran pengajaran saja. Perlu pembinaan intens terhadap kepribadian pelajar.

"Kita bisa mencontoh pola pembinaan yang dilakukan oleh sekolah-sekolah yang menghasilkan anak didik yang berperilaku baik. Memiliki mental karakter dan pribadi yang bagus. Success story ini bisa direplikasi," ujar Atang.

Untuk pendekatan keempat, ketua PKS Kota Bogor ini menilai pola komunikasi tiga pihak, yaitu anak, orang tua, dan sekolah perlu ditingkatkan. Sebab menurutnya, di era digital ini, komunikasi seharusnya bisa dilakukan secara lebih baik.

Selain pertemuan reguler secara langsung antar pihak, bisa juga dimanfaatkan platform digital. Termasuk untuk pengawasan real time aktivitas anak-anak di sekolah maupun di luar sekolah.

"Kelima adalah pendekatan reward and punishment. Sekolah yang pelajarnya sering terlibat tawuran dan kekerasan diberikan sanksi yang berjenjang. Karena kita juga melihat, sekolahnya juga itu-itu saja. Sehingga lebih mudah untuk melakukan monitoring dan penerapan sanksi jika diperlukan. Agar masalah ini ditangani secara serius oleh masing-masing sekolah. Banyak instrumen yang bisa digunakan. Sanksi dana BOS, sanksi administratif, sanksi hibah, atau sanksi bentuk lain," tegasnya.

Lebih lanjut, Atang menyebutkan selain kelima hal tadi, untuk mencegah terjadinya kekerasan pelajar tentu yang paling utama adalah peran sentral orang tua dalam hal pengawasan anak.

Menurutnya, orang tua harus mampu menjalankan pendidikan dan pengawasan bagi anak-anaknya. Sehingga, penguatan peran orang tua harus menjadi konsen utama.

"Pendidikan parenting, kelas pendampingan psikologi, dan pembentukan komunitas orang tua bisa menjadi sarana penguatan peran orang tua," katanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait