alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Terobosan Baru, Jajanan Pasar UMKM Resmi Jadi Sajian di Hotel Mewah Bogor

Andi Ahmad S Rabu, 24 November 2021 | 13:38 WIB

Terobosan Baru, Jajanan Pasar UMKM Resmi Jadi Sajian di Hotel Mewah Bogor
Ilustrasi UMKM. (Freepik)

Terobosan itu diambil Pemkot Bogor untuk meningkatkan pasar daya jual para pelaku UMKM di Kota Hujan tersebut.

SuaraBogor.id - Pemerintah Kota Bogor saat ini tengah mendorong jajanan usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) Kota Bogor, untuk bisa bekerjasama dengan sejumlah hotel.

Terobosan itu diambil Pemkot Bogor untuk meningkatkan pasar daya jual para pelaku UMKM di Kota Hujan tersebut.

Salah satunya ialah mendorong kerja sama antara pelaku UMKM jajanan pasar di Kampung Pulo Geulis, Babakan Pasar, Bogor Tengah dengan hotel mewah yakni The 101 Hotel Suryakencana dan Panorama Group.

Penandatanganan kerja sama tersebut dihadiri oleh Wakil Wali Kota Bogor Dedie A. Rachim yang berlokasi di Vihara Phan Kho Bio, Pulo Geulis.

Baca Juga: OPD yang Membidangi UMKM di Samarinda Diminta Lebih Kreatif dan Inovatif

“MoU ini adalah kesepakatan pihak 1O1 untuk membeli jajanan pasar. Dimana jajanan ini nantinya bisa dimanfaatkan untuk kegiatan rapat – rapat atau bimtek yang diselenggarakan di hotel,” kata Dedie.

Menyusul kerja sama itu, Dedie berharap produsen jajanan pasar memperhatikan kebersihan produknya, misalnya dengan tidak memakai bahan pengawet, tidak menggunakan zat pewarna yang membahayakan tubuh. Selain itu juga memperhatikan kriteria-kriteria bahan makanan yang food grade.

Menurutnya, jika itu bisa dipenuhi maka kerja sama bisa dilakukan juga dengan hotel-hotel lain di Kota Bogor.

“Kalau memang itu bisa, tentu tidak hanya 1O1 yang mengkonsumsi atau membeli, tapi juga hotel lain di Kota Bogor juga gak usah mencari lagi ke Pasar Senen di Jakarta, tapi di Pulo Geulis ini juga ada produsen jajanan pasar,” ungkap Dedie.

Selain kerja sama, dalam kesempatan itu YBM PLN juga memberikan bantuan kepada pelaku UMKM Kampung Pulo Geulis berupa alat-alat masak untuk memproduksi jajanan pasar dari usaha warga.

Baca Juga: Rekomendasi Hotel Bintang 4 di Jogja yang Siap Sambut di Musim Liburan

Untuk itu ke depan, harus ada peningkatan lagi di tingkat kerjasama agar produksi bisa lebih terkontrol. Sesuai dengan syarat dan kondisinya. Sehingga jika memang permintaan cukup tinggi, maka bisa dibentuk secara kolektif produksinya. Pun peralatan yang ada bisa dikelola secara besar.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait