alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Lapan: Puing Mirip Pesawat di Kalteng Diduga Sampah Antariksa Milik China

Liberty Jemadu Rabu, 06 Januari 2021 | 21:15 WIB

Lapan: Puing Mirip Pesawat di Kalteng Diduga Sampah Antariksa Milik China
Sebuah roket Long March 3B melesat dari Pusat Peluncuran Antariksa Xichang di Provinsi Sichuan, China pada Desember 2018. [AFP]

Lapan yakin puing mirip pesawawt di Kalteng itu adalah sampah antariksa dari roket Tiongkok, Long March-3B yang diluncurkan pada November 2019 lalu.

SuaraBogor.id - Puing mirip bodi pesawat yang ditemukan di Teluk Kramat, Kalimantan Tengah pada awal pekan ini diduga kuat adalah sampah antariksa dari roket Tiongkok, demikian dikatakan Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan).

Dalam keterangan yang dirilis di Instagram, Rabu (6/1/2020), Lapan menerangkan bahwa kemungkinan besar puing di Kalteng tersebut merupakan sampah antariksa yang berasosiasi dengan roket Chang Zheng atau Long March-3B milik Tiongkok.

"Ada kemungkinan bahwa benda tersebut merupakan sampah antariksa yang berasosiasi dengan Roket Chang Zheng milik Tiongkok yang digunakan untuk meluncurkan satelit Beidou 3-IGSO 3 pada tanggal 4 November 2019," terang Lapan.

Lapan mengatakan bahwa berdasarkan foto yang diterimanya dari kepolisian dan TNI, ada beberapa indikasi yang menguatkan dugaan bahwa puing tersebut merupakan roket milik China.

Baca Juga: Sempat Diduga Air Asia QZ-8501, Logam di Teluk Ranggau Ternyata Dari China

"Pertama, struktur yang ditemukan berbentuk segmen tabung kulit dengan diameter 3-5 meter. Di salah satu sisinya tergambar bendera Tiongkok serta logo China National Space Agency (CNSA) yang tampak sedikit terbakar," terang Lapan.

Kedua hasil analisis orbit atas roket tersebut oleh Lapan dengan kuat mengarah pada dugaan bahwa benda yang ditemukan merupakan bagian luar roket Chang Zheng 3B yang diluncurkan tanggal 4 November 2019 lalu.

"Objek bertuliskan CNSA di Kalimantan menurut analisis orbit sampah antariksa adalah bagian roket CZ-3B (Long March -3B) dengan nomor catalog 44710. Roket digunakan untuk peluncuran satelit navigasi Beidou 3-IGSO-3 pada 4 November 2019. Perkiraan jatuh 4 Januari 2021 pukul 14.25 WIB di Selatan Kalimantan dari ketinggian 118 km," kata Kepala Lapan Thomas Djamaluddin.

Sebelumnya diwartakan bahwa telah ditemukan sebuah objek mirip bodi pesawat di Kalimantan Tengah pada Senin (4/1/2021). Tadinya puing itu diduga sebagai bagian dari pesawat, tetapi belakangan polisi mengatakan objek tersebut adalah bagian dari roket Tiongkok yang jatuh ke Laut Jawa.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait