alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Masa Uji Coba Pembelajaran Tatap Muka di Bogor Diperpanjang

Andi Ahmad S Senin, 12 April 2021 | 08:10 WIB

Masa Uji Coba Pembelajaran Tatap Muka di Bogor Diperpanjang
Bupati Bogor Ade Yasin [HO/Andi/Pemkab Bogor/Suarabogor.id]

"Dilanjut, kemungkinan memenuhi syarat dibuka sebagai kesiapan Juli nanti (PTM serentak, red.)," ungkap Bupati Bogor Ade Yasin

SuaraBogor.id - Masa uji coba pembelajaran tatap muka (PTM) di Kabupaten Bogor, Jawa Barat, di tengah pandemi COVID-19 kembali diperpanjang.

Bupati Bogor Ade Yasin mengatakan, keputusan kembali diperpanjang masa uji coba PTM kali ini sudah diputuskan Pemerintah Kabupaten Bogor.

"Dilanjut, kemungkinan memenuhi syarat dibuka sebagai kesiapan Juli nanti (PTM serentak, red.)," ungkap Bupati Bogor Ade Yasin, dilansir dari Antara.

Dia menganggap uji coba yang berlangsung sejak 9 Maret hingga 10 April 2021 berjalan lancar.
Pasalnya, tidak ditemukan sekolah yang menjadi klaster penularan COVID-19, meski beberapa sekolah masih kedapatan belum menerapkan protokol kesehatan (prokes) secara ketat.

Baca Juga: Para Ibu di AS Mencari ASI yang Mengandung Antibodi Covid-19 untuk Bayinya

Ketua Satgas Penanganan COVID-19 Kabupaten Bogor itu mengaku sudah menegur Dinas Pendidikan (Disdik) Kabupaten Bogor agar semua sekolah yang melakukan pembelajaran tatap muka siswanya menerapkan prokes secara ketat.

"Tolong telusuri masalah ini dari ujung ke ujung siapa tahu ada sekolah yang sudah buka tanpa mematuhi protokol kesehatan yang ketat," ujarnya.

Selama masa uji coba PTM, ia menekankan bahwa murid tidak boleh membeli makan atau jajan di luar sekolah sehingga siswa diimbau membawa makan dan minum dari rumah.

Selain itu, pembelajaran dilakukan hanya dalam waktu sekitar dua jam, lalu siswa diwajibkan pulang, sehingga tidak ada aktivitas lainnya di sekolah maupun sekitar sekolah.

Ade Yasin menyebutkan uji coba PTM terbatas yang dilakukan didasari tiga landasan hukum, yaitu SKB Tiga Menteri Nomor 516 Tahun 2020, Perbup Bogor Nomor 60 Tahun 2020, dan Perbup Bogor Nomor 15 Tahun 2021.

Baca Juga: Tambah 1.031 Pasien, Jumlah Kasus Corona Jakarta Capai 392.598 Orang

Sebanyak 170 sekolah dari 232 sekolah yang mengajukan pembelajaran tatap muka itu terdiri atas 29 SD negeri, 24 Madrasah Ibtidaiah (MI), 28 SMP, 18 Madrasah Tsanawiah (MTs), tujuh Madrasah Aliah (MA), 32 SMA, dan 32 SMK.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait