alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Hari Raya Waisak, Umat Buddha Sembahyang di Vihara Dharma Bogor

Andi Ahmad S Rabu, 26 Mei 2021 | 15:45 WIB

Hari Raya Waisak, Umat Buddha Sembahyang di Vihara Dharma Bogor
Suasana Peringatan Hari Raya Waisak 2565 BE umat Buddha di Vihara Dharma Bogor (Bogordaily.net)

Meski saat ini dalam situasi pandemi, hal itu tentu tak mengurangi niat umat Buddha saat sembahyang di Vihara Dharma Bogor.

SuaraBogor.id - Hari Raya Waisak 2565 BE (Buddha Era), Umat Buddha melaksanakan sembahyang di Vihara Dharma Bogor, Jawa Barat.

Meski saat ini dalam situasi pandemi, hal itu tentu tak mengurangi niat umat Buddha saat sembahyang di Vihara Dharma Bogor.

Pantauan wartawan dilokasi, tepat hari ini merupakan Hari Raya Waisak tampak terlihat umat Buddha melaksanakan ibadah dengan khusyuk di Vihara Buddha Dharma & 8 Pho Sat yang memiliki patung Budha Tidur di Kampung Jati, Tonjong, Tajurhalang, Kabupaten Bogor.

Pengelola Vihara, Hengky, mengatakan walaupun Hari Raya Waisak kali ini hanya sembahyang atau ibadah seperti biasanya, tetap banyak umat Buddha yang berdatangan untuk ibadah ke vihara.

Baca Juga: 6.540 Kotak Kontak Listrik Tak Sesuai SNI Dimusnahkan

“Kegiatan di Hari Raya Waisak pada hari ini sembahyang seperti biasa, tidak ada kegiatan besar lainnya. Vihara tetap buka dari jam 08.00 – 22.00 malam hari,” kata Hengky dilansir dari Bogordaily.net -jaringan Suara.com, Rabu (26/5/2021).

Hengky menerangkan, kegiatan besar yang terakhir dilakukan yakni Peringatan Hari Kebesaran atau disebut Sejit Dewa Dewi, itu pun sebelum adanya pandemi Covid-19.

“Adanya pandemi Covid-19 juga berpengaruh pada jumlah pengunjung yang datang ke Vihara. Dengan adanya pembatasan, pengunjung hanya diperbolehkan tidak lebih dari 30 orang,” ujar Hengky.

Penerapan protokol kesehatan juga terus diterapkan di dalam Vihara, terlihat pengunjung memakai masker dan menjaga jarak saat melakukan sembahyang atau ibadah.

Sementara itu, di dalam Vihara juga disediakannya alat perlengkapan untuk ritual sembahyang atau ibadah umat Budha seperti, Lilin, Minyak, ataupun Hio dengan harga yang bervariasi mulai dari Rp 20 ribu sampai dengan harga yang berkisar jutaan.

Baca Juga: Mengintip Perayaan Hari Raya Waisak di Vihara Terbesar Kota Batam Saat Pandemi

“Di sini juga disediakan alat untuk melakukan ibadah dengan harga yang berkisar puluhan rupiah, ratusan, hingga jutaan,” ucap Pengelola Vihara, Hengky.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait