alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Peneliti UI Lukmanda Evan Lubis Dapat Pendanaan Penelitian Fisika Medis Rp500 Juta

Pebriansyah Ariefana Jum'at, 24 September 2021 | 11:30 WIB

Peneliti UI Lukmanda Evan Lubis Dapat Pendanaan Penelitian Fisika Medis Rp500 Juta
Universitas Indonesia

Lukmanda Evan Lubis merupakan Dosen peneliti dari Departemen Fisika Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA) Universitas Indonesia.

SuaraBogor.id - Peneliti Universitas Indonesia Depok Lukmanda Evan Lubis dapat pendanaan penelitian fisika medis Rp500 juta. Lukmanda Evan Lubis merupakan Dosen peneliti dari Departemen Fisika Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA) Universitas Indonesia.

Pendanaan tersebut berasal dari International Atomic Energy Agency (IAEA), yakni badan atom dunia yang berkantor pusat di Wina, Austria.

Pejabat Dekan FMIPA UI, Dr. Rokhmatuloh, M. Eng. dalam keterangannya, Kamis mengatakan bahwa kewajiban seorang dosen bukan hanya mengajar tapi juga aktif dalam melakukan penelitian, dalam rangka mengakselerasi kualitas dan kuantitas publikasi ilmiah kampus.

"Menjadi dosen bukan berarti fokusnya hanya mengajar saja, tapi juga harus aktif dalam kegiatan penelitian untuk membangun reputasi fakultas dan universitas. Ini penting, karena membangun reputasi perlu menekankan pada inovasi yang lahir dari kegiatan penelitian," ujar Dr. Rokhmatuloh.

Baca Juga: Waspada Potensi Hujan Disertai Angin Kencang Terjadi di Bogor, Depok dan Cianjur

Ia menambahkan, FMIPA UI memberikan dukungan yang sebesar-besarnya bagi para dosen dalam melakukan kegiatan riset dengan menyediakan fasilitas dan dana hibah internal salah satunya adalah pendanaan program pengabdian masyarakat. Di sisi lain, ia juga mendorong para peneliti untuk mendapatkan dana riset eksternal sebagai upaya akselerasi tersebut.

"Aset utama dosen ataupun peneliti adalah ide kreatif dan inovatif, oleh karena itu, Kami di FMIPA UI menyediakan berbagai fasilitas juga pendanaan untuk mendukung para dosen mewujudkan inovasinya melalui kegiatan penelitian, salah satunya adalah pendanaan program pengmas (pengabdian masyarakat), kami juga mendorong dosen ataupun peneliti FMIPA UI untuk aktif mencari dukungan dana pihak eksternal," katanya.

Dengan upaya kolektif dari para sivitasnya dalam mendongkrak mutu publikasi ilmiah, FMIPA UI pada tahun 2021 ini berhasil menempati peringkat dunia versi QS World University Rankings pada posisi 151 – 200 pada kategori Geography dan posisi 551 – 600 pada kategori Physics & Astronomy.

Oleh karenanya, ia mengajak seluruh para peneliti FMIPA UI untuk terus semangat dalam melakukan kegiatan riset dan melahirkan publikasi ilmiah yang berkualitas.

"FMIPA UI terus berupaya mengembangkan kolaborasi dengan institusi internasional sebagai strategi dalam meningkatkan reputasi dan rekognisi mitra internasional. Reputasi FMIPA UI telah diakui dunia sebagaimana yang dirilis oleh QS WUR tahun 2021 ini. Untuk itu para sivitas harus lebih semangat lagi dalam meningkatkan mutu dan jumlah karya ilmiahnya," jelasnya.

Baca Juga: 160 Rumah Terdampak Banjir Akibat Kali Licin Depok Meluap

IAEA melalui surat dari Department of Nuclear Sciences & Applications, IAEA, pada tanggal 9 September 2021 mengumumkan tim peneliti Departemen Fisika FMIPA UI yang berhasil meraih pendanaan tersebut terdiri dari empat orang, yaitu, Lukmanda Evan Lubis, Guru Besar FMIPA UI Prof. Dr. Djarwani S. Soejoko.

Serta dua orang fisikawan medik yang merupakan alumni S2 Fisika FMIPA UI, yaitu Indah Lestariningsih, M.Si. (bekerja di RSUD Leuwiliang, Bogor, Jawa Barat) dan M. Roslan Abdul Gani, M.Si. (bekerja di RS Kanker Dharmais, Jakarta).

Proposal proyek penelitian yang saya dan tim ajukan berjudul Establishing Guidelines and Recommendations for Solid State Dosimetry in Diagnostic and Interventional Radiology.

UI akan menjalankan program ini bersama dengan para fisikawan medik dari rumah sakit yang bekerja sama dengan FMIPA UI dalam satu rangkaian riset bersama. Riset ini akan berjalan selama lima tahun dan akan dimulai pendanaannya pada tahun 2022.

"Kegiatan riset yang didanai akan fokus pada pembaharuan protokol internasional mengenai dosimetri radiasi pada aplikasi radiologi diagnostik dan intervensional," ujar Evan, Chief Scientific Investigator (CSI) dalam tim penelitiannya.

Melalui pendanaan yang diraihnya, fisikawan medik di Rumah Sakit Universitas Indonesia (RSUI) tersebut berharap penelitiannya bisa berkembang menjadi dasar teori dan inovasi yang diharapkan mampu berkontribusi pada keselamatan radiasi untuk pasien, pekerja radiasi, dan masyarakat.

Ketua program studi (Kaprodi) S2 Fisika Medis, Dr. Supriyanto Ardjo Pawiro mengungkapkan rasa syukur atas pencapaian dosen di bawah naungan prodinya. Menurutnya, kualitas dan kuantitas riset dan publikasi ilmiah merupakan indikator penting yang mampu merepresentasikan kualitas sebuah perguruan tinggi.

Bahkan, kata Dr. Supriyanto, hal itu menjadi komponen penting dalam pemeringkatan dan akreditasi perguruan tinggi, sehingga melalui pendanaan riset yang diperoleh ini, ia berharap prodi baru di FMIPA UI yang dipimpinnya tersebut mampu menyumbang poin penting bagi pemeringkatan FMIPA UI di kancah internasional.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait