facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

G30S PKI: Marsudi Pimpinan PKI di Kabupaten Cianjur, Disebut Punya Ribuan Anggota

Andi Ahmad S Kamis, 30 September 2021 | 12:35 WIB

G30S PKI: Marsudi Pimpinan PKI di Kabupaten Cianjur, Disebut Punya Ribuan Anggota
Gelanggang Generasi Muda (GGM) atau Gedung Pemuda Kabupaten Cianjur [Suarabogor.id/Fauzi Noviandi]

Berdasarkan data yang diperoleh, dari website Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI) PKI yang dipimpin DN Aidit di pemilu tahun 1955 memperoleh 16,47 persen, dan sebanyak 80

SuaraBogor.id - Partai Komunis Indonesia (PKI) merupakan salah satu partai terkuat pada masanya. Bahkan pada pemilu tahun 1955 PKI menempati urutan ke empat pada waktu itu.

Berdasarkan data yang diperoleh, dari website Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI) PKI yang dipimpin DN Aidit di pemilu tahun 1955 memperoleh 16,47 persen, dan sebanyak 80 kursi secara konstituante.

Sedangkan perolehan suara PKI di DPR mencapai 16,4 persen dengan sebanyak 39 kursi pada pemilu tahun 1955 silam.

Keberhasilan PKI secara nasional itu tentunya berkat para kader dan simpatisan disetiap daerah di Indonesia yang akftif berperan dalam kampanye di pemilu 1955 silam.

Baca Juga: Pergerakan Tanah Terjadi di Cianjur, Empat Rumah Rusak

Mengenal Pentolan Senior PKI DN Aidit.

[Foto diilustrasikan oleh Suara.com/Ema Rohimah]
[Foto diilustrasikan oleh Suara.com/Ema Rohimah]

Mengutip dari Wikipedia, Dipa Nusantara Aidit atau dikenal juga dengan D.N. Aidit lahir pada 30 Juli 1923 dan meninggal pada 22 November 1965 adalah seorang pemimpin senior Partai Komunis Indonesia (PKI). Lahir dengan nama Ahmad Aidit di Pulau Belitung, ia akrab dipanggil "Amat" oleh orang-orang yang akrab dengannya. Aidit mendapat pendidikan dalam sistem kolonial Belanda.

Ia dilahirkan dengan nama Achmad Aidit di Belitung, dan dipanggil "Amat" oleh orang-orang yang akrab dengannya. Pada masa kecilnya, Aidit mendapatkan pendidikan Belanda. Ayahnya, Abdullah Aidit, ikut serta memimpin gerakan pemuda di Belitung dalam melawan kekuasaan kolonial Belanda, dan setelah merdeka sempat menjadi anggota DPRS mewakili rakyat Belitung. Abdullah Aidit juga pernah mendirikan sebuah perkumpulan keagamaan, "Nurul Islam", yang berorientasi kepada Muhammadiyah. Adapun ibu DN Aidit, Melani Aidit, berasal dari Maninjau, Agam, Sumatra Barat.

Menjelang dewasa, Achmad Aidit mengganti namanya menjadi Dipa Nusantara Aidit. Ia memberitahukan hal ini kepada ayahnya, yang menyetujuinya begitu saja.

Cuplikasn Film Pengkhianatan G30S PKI
Cuplikasn Film Pengkhianatan G30S PKI

Dari Belitung, Aidit berangkat ke Jakarta, dan pada 1940, ia mendirikan perpustakaan "Antara" di daerah Tanah Tinggi, Senen, Jakarta Pusat. Kemudian ia masuk ke Sekolah Dagang ("Handelsschool"). Ia belajar teori politik Marxis melalui Perhimpunan Demokratik Sosial Hindia Belanda (yang belakangan berganti nama menjadi Partai Komunis Indonesia). 

Baca Juga: 8 Aktor Terlibat Film G30S PKI: Umar Kayam hingga Wawan Wanisar

Dalam aktivitas politiknya itu pula ia mulai berkenalan dengan orang-orang yang kelak memainkan peranan penting dalam politik Indonesia, seperti Adam Malik, Chaerul Saleh, Bung Karno, Bung Hatta, dan Mohammad Yamin. Menurut sejumlah temannya, Hatta mulanya menaruh banyak harapan dan kepercayaan kepadanya, dan Achmad menjadi anak didik kesayangan Hatta. Namun belakangan mereka berseberangan jalan dari segi ideologi politiknya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait