facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Simak Baik-Baik, Mitos Larangan Pernikahan Orang Sunda dan Jawa

Andi Ahmad S Kamis, 02 Desember 2021 | 20:22 WIB

Simak Baik-Baik, Mitos Larangan Pernikahan Orang Sunda dan Jawa
Ilustrasi larangan pernikahan orang sunda dan jawa (unsplash/Alvin Mahmudov).

Mitos larangan pernikahan orang sunda dan Jawa itu dilatarbelakangi Perang Bubat.

SuaraBogor.id - Masyarakat Sunda menyebutkan bahwa pernikahan dengan suku Jawa dilarang. Mitos itu nampaknya masih terus booming hingga detik ini.

Mengulas hal tersebut, mitos larangan pernikahan orang sunda dan Jawa itu dilatarbelakangi Perang Bubat.

Perang ini terjadi pada masa Kerajaan Majapahit dan Kerajaan Sunda atau sekitar abad ke-14 Masehi.

Menyadur dari Solopos -jaringan Suara.com, Perang Bubat diawali dari ambisi Mahapatih Gadjah Mada dari Kerajaan Majapahit yang ingin mempersatukan Nusantara, sesuai dengan isi Sumpah Palapa yang dia pegang.

Baca Juga: Abaikan Polemik dengan Wenny Ariani, Rezky Aditya Ucap Syukur Menikah dengan Citra Kirana

Namun saat itu, Kerajaan Sunda bernama Pakuan Pajajaran yang berada di Jawa bagian barat menolak takluk hingga akhirnya membuat perselisihan besar antara kedua kerajaan tersebut.

Berbagai upaya mediasi, salah satunya melalui diplomasi telah dilakukan oleh kedua belah pihak kerajaan, namun upaya tersebut sia-sia karena perselisihan masih terjadi dan penyebab utamanya berasal dari sang Mahapatih Gadjah Mada.

Hingga akhirnya timbulah cerita romansa yang datang dari dua insan masing-masing kerajaan. Mereka adalah Hayam Wuruk dari Kerajaan Majapahit dan Dyah Pitaloka Citraresmi, seorang putri Kerajaan Negeri Sunda yang dipimpin oleh Prabu Maharaja Linggabuana.

Dihimpiun dari Wikipedia, dikisahkan Prabu Hayam Wuruk berniat mempersunting Putri Dyah Pitaloka Citraresmi.
Ketertarikan Hayam Wuruk terhadap Dyah Pitaloka Citraresmi diawali dari sebuah lukisan yang menggambarkan putri kerajaan Sunda tersebut di Kerajaan Majapahit.
Lukisan tersebut dibuat oleh seorang seniman bernama Sungging Prabangkara.

Niat Hayam Wuruk ini direstui oleh Kerajaan Majapahit dengan tujuan menaklukan Kerajaan Sunda melalui pernikahan.

Baca Juga: Celine Evangelista Buka Suara Soal Rumor Pernikahan Sesama Jenis

Oleh karena persetujuan dari keluarga kerajaan, Hayam Wuruk mengirim surat kepada Maharaja Linggabuana untuk melamar Dyah Pitaloka Citraresmi. Upacara pernikahan rencananya dilakukan di Kerajaan Majapahit.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait