alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Letusan Gunung Api dan Pemanasan Global Ada Kaitannya Kata Vulkanolog ITB

Liberty Jemadu Jum'at, 22 Januari 2021 | 00:06 WIB

Letusan Gunung Api dan Pemanasan Global Ada Kaitannya Kata Vulkanolog ITB
Guguran lava terlihat dari Desa Hargobinangun, Pakem, Sleman, DI Yogyakarta, Minggu (17/1/2021). ANTARA FOTO/Hendra Nurdiyansyah

Erupsi gunung api bisa mengubah iklim, termasuk memicu pendinginan atau pemanasan global. Sebaliknya pun bisa terjadi.

SuaraBogor.id - Perubahan iklim seperti pemanasan global memiliki kaitan erat dengan letusan gunung berapi, demikian dikatakan Volkanolog Fakultas Ilmu dan Teknologi Kebumian Institut Teknologi Bandung (ITB) Dr Eng Mirzam Abdurrachman, ST MT.

Ia mengatakan bahwa letusan gunung api bisa memicu pemanasan global. Sebaliknya perubahan iklim, termasuk pemanasan global yang menyebabkan es mencair juga bisa meningkatkan risiko erupsi gunug api.

"Letusan gunung api dapat menyebabkan terjadi pemanasan global (global warming). Karena pada saat gunung api meletus, tidak hanya abu vulkanik yang dikeluarkan, tetapi juga kadang-kadang mengeluarkan gas," kata Mirza Abdurrachman dalam siaran pers Humas ITB, Kamis (21/1/2021).

Mirza menuturkan ada dua yang tipe gas yang secara signifikan dikeluarkan gunung api, yaitu gas CO2 dan SO2.

Baca Juga: Pemanasan Global Bisa Picu Erupsi Gunung Api, Risma Tak Sepenuhnya Keliru

"Ketika CO2 keluar maka terjadi efek rumah kaca. Panas yang masuk ke Bumi tertahan tidak bisa keluar lagi sehingga terjadi global warming. Tetapi kalau SO2 yang keluar itu sebaliknya, gas ini seperti payung jadi panas dari matahari tidak bisa masuk maka letusan Tambora letusan Toba dan beberapa gunung api besar yang mengeluarkan SO2, menurunkan temperatur Bumi sampai beberapa tahun kemudian," ujarnya.

Lantas bagaimana dengan gunung api di Indonesia?

Letusan gunung api di Indonesia bisa mempengaruhi pemanasan global ketika meletus bersamaan dan mengeluarkan gas CO2 secara signifikan.

Di awal tahun 2021 ini, sejumlah gunung api yang ada di Indonesia mengalami kenaikan aktivitas vulkanik, misalnya Gunung Merapi, Gunung Semeru, Gunung Sinabung, dan lain-lain.

Tiga pemicu erupsi

Lantas mengapa gunung api tersebut bisa aktif dan meletus, dan apakah ada pengaruh terhadap pemanasan global?

Baca Juga: Waduh! Area Es Terakhir di Arktik Akan Menghilang?

Menurut Dr Mirzam terdapat tiga faktor utama mengapa gunung api bisa meletus, yaitu pertama karena kondisi di bawah dapur magma, kedua kondisi di dalam dapur magma, dan ketiga kondisi di atas dapur magma atau permukaan gunung.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait