alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pimpinan DPRD Panen Raya Bersama Warga

Fabiola Febrinastri | Restu Fadilah Rabu, 24 November 2021 | 16:29 WIB

Pimpinan DPRD Panen Raya Bersama Warga
Pimpinan DPRD Kota Bogor melakukan panen raya padi bersama Kelompok Tani Subur Makmur pada Rabu (17/11/2021). (Dok: DPRD Kota Bogor)

Lahan pertanian dan persawahan di Kota Bogor sudah berkurang sebanyak 850 hektare.

SuaraBogor.id - Pemandangan langka terjadi saat Pimpinan DPRD Kota Bogor melakukan panen raya padi bersama Kelompok Tani Subur Makmur pada Rabu (17/11/2021). Panen padi menjadi hal langka karena semakin sempitnya luasan lahan sawah di Kota Bogor.

Hadir dalam panen raya di lahan sawah yang berada di Saung Sadulur JM, Sindangsari Bogor Timur ini antara lain Ketua DPRD Kota Bogor Atang Trisnanto, Wakil Ketua I DPRD Kota Bogor Jenal Mutaqin dan Wakil Ketua II DPRD Kota Bogor Dadang Iskandar Danubrata.

Hadir pula Anggota DPRD Fraksi Gerindra Said Mohan, Mahpudi Ismail dan Azis Muslim, Kepala Dinas Ketahanan Pertanian Pangan dan Pertanian (DKPP) Kota Bogor Anas Rasmana, Camat Bogor Timur Rena Da Frina, Lurah Sindang Rasa Dede Sugandi hingga Lurah Curug Kecamatan Bogor Barat Irwansyah.

Pimpinan DPRD Kota Bogor melakukan panen raya padi bersama Kelompok Tani Subur Makmur pada Rabu (17/11/2021). (Dok: DPRD Kota Bogor)
Pimpinan DPRD Kota Bogor melakukan panen raya padi bersama Kelompok Tani Subur Makmur pada Rabu (17/11/2021). (Dok: DPRD Kota Bogor)

Dalam acara panen raya, Atang mengapresiasi langkah JM dalan memanfaatkan lahan perkotaan untuk dijadikan sawah dan pertanian.

Baca Juga: Syahrul Yasin Limpo Ingin Kembangkan Lorong Pertanian di Kota Makassar

"Jadi ini merupakan sebuah kegiatan yang sangat positif dan sebagai contoh bahwa upaya untuk menghadirkan ketahanan pangan ini masih ada di Kota Bogor," ujar Atang.

Kehadiran Perda Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan (LP2B) di Kota Bogor, diharapkan oleh Atang mampu menjaga jumlah luasan sawah di Kota Bogor.

Sebab, sejak 2009 hingga saat ini, lahan pertanian dan persawahan di Kota Bogor sudah berkurang sebanyak 850 hektare.

Pimpinan DPRD Kota Bogor melakukan panen raya padi bersama Kelompok Tani Subur Makmur pada Rabu (17/11/2021). (Dok: DPRD Kota Bogor)
Pimpinan DPRD Kota Bogor melakukan panen raya padi bersama Kelompok Tani Subur Makmur pada Rabu (17/11/2021). (Dok: DPRD Kota Bogor)

"Kita bisa mempertahankan sekian puluh hektare dari LP2B yang diatur oleh Perda jika kita serius menggarapnya dan ada insentif bagi pemilik lahan.  Dinas Pertanian Pangan, bisa menggulirkan program pertanian organik yang memang memiliki nilai tambah yang lebih bagus dibanding pertanian biasa. Baik dalam konteks tanaman pangan, sayuran, atau holtikultura. Sehingga dengan demikian nilai manfaat dari lahan itu akan terasa bagi pemilik lahan," jelas Atang.

Ditempat yang sama, Wakil Ketua DPRD Kota Bogor, Jenal Mutaqin mengatakan, panen raya ini memang bagian dari rutinitas kelompok tani Subur Makmur setiap empat bulan.

Baca Juga: Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo Ajar Presiden Jokowi Tanam Jagung Pakai Traktor

Kegiatan ini pun dilakukan sebagai bentuk syukur kepada Allah SWT, yang masih memberikan nikmat rezeki berupa hasil panen yang melimpah.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait