facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Wanita Misterius Pembuang Janin Bayi di Cianjur Masih Dikejar Polisi, Ini Ciri-Cirinya!

Andi Ahmad S Kamis, 19 Mei 2022 | 16:15 WIB

Wanita Misterius Pembuang Janin Bayi di Cianjur Masih Dikejar Polisi, Ini Ciri-Cirinya!
Ilustrasi bayi. (Pexels)

Berdasarkan keterangan saksi, perempuan yang diduga membuang janin itu memiliki ciri-ciri berbadan tinggi gemuk, rambut panjang warna coklat, membawa tas ukuran besar

SuaraBogor.id - Polisi masih melakukan pengejaran terhadap wanita misterius yang membuang janin bayi di Kampung Panembong, Desa Mekarasari, Kecamatan Cianjur, Jawa Barat, pada Rabu (19/5/2022).

Kepala Polsek Cianjur, Komisaris Polisi Ahmad Suprijatna, di Cianjur Rabu, mengatakan, penemuan yang sempat menggegerkan warga itu langsung ditanggapi petugas dengan meminta keterangan sejumlah saksi mata yang sempat melihat perempuan yang tidak dikenal mondar-mandir di lokasi.

"Kami sudah meminta keterangan saksi-saksi terkait ciri-ciri perempuan yang membuang janin bayi di lokasi yang tidak jauh dari pemukiman warga. Saat ini kami masih mengejar pelaku pembuangan janin yang diduga hasil hubungan gelap," katanya.

Berdasarkan keterangan saksi, perempuan yang diduga membuang janin itu memiliki ciri-ciri berbadan tinggi gemuk, rambut panjang warna coklat, membawa tas ukuran besar dan mengenakan baju biru motif bunga.

Baca Juga: Suami Pertama Wanita di Cianjur yang Lakukan Poliandri Mengaku Iklhas dengan Takdir Cinta: Ini Sudah Jalannya

Saksi mata warga sekitar, Rida (22), mengatakan, janin bayi yang dibuang di pinggir kebun itu, diketahui ibunya yang sedang mencuci pakaian, curiga dengan gerak gerik perempuan yang mondar-mandir di lokasi, sehingga sempat ditanya tujuannya.

"Pelaku tidak menjawab, namun berupaya menghindar dan melarikan diri, sambil membuang kain putih penuh bercak darah. Ibu saya sempat mengejar, namun larinya cepat sehingga tidak terkejar," katanya.

Ibunya kembali ke lokasi dimana perempuan tidak dikenal membuang kain putih yang ternyata perban penuh darah yang setelah dibuka berisi janin yang diduga baru berusia beberapa bulan."Ibu saya melapor ke RT dan selanjutnya ke polisi," katanya.

Janin bayi itu, katanya, langsung dibawa polisi ke RSUD Cianjur. Polisi menduga kalau pelaku bukan warga sekitar karena tidak dikenali. "Mungkin warga luar yang sengaja masuk perkampungan untuk menghilangkan jejak," katanya. [Antara]

Baca Juga: Mengenal Apa itu Poliandri dan Hukumnya di Indonesia

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait